Kapolri Luncurkan Aplikasi SIM Nasional Presisi

by -51 views

JAKARTA, MPH

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo secara resmi meluncurkan aplikasi SIM Online. Diberi nama Sinar atau SIM Nasional Presisi. Aplikasi yang bisa diunduh di Appstore dan PlayStore ini, dikembangkan oleh Korlantas Polri.

Peluncuran yang digelar di Jakarta, Selasa, 13 April 2021 ini, dihadiri sejumlah tokoh. Termasuk Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. Hadir pula Kabareskrim Komjen Pol Agus Andrianto, Kalemdiklat Polri Komjen Pol Rycko Amelza Dahniel, Kabaintelkam Polri Komjen Pol Paulus Waterpauw, Kakorlantas Polri Irjen Pol Istiono, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono, dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M. Fadil Imran.

Tampak juga Ketua Komisi III DPR RI Herman Hery, Wakil Ketua Komisi III DPR RI sekaligus Sekretaris Jenderal IMI Pusat Ahmad Sahroni, dan Direktur Utama BNI Royke Tumilaar.

Pada saat yang sama, hadir secara virtual pengasuh Pondok Pesantren Tebu Ireng KH Abdul Hakim (Gus Kikin) beserta para santrinya, para Kapolda dan Forkopimda dari berbagai daerah, para pelajar Indonesia yang sedang menempuh pendidikan di luar negeri, serta para pengemudi ojek online di Bali.

“Korlantas Polri telah buat satu terobosan pembangunan SIM nasional presisi yang dapat diakses secara online. Ini sebagai langkah revolusi industri menuju masyarakat 4.0 di tengah masa pandemi,” jelas Kapolri.

Sementara itu, Ketua MPR, Bambang Soesatyo memberi apresiasi tinggi pada Polri yang telah meluncurkan aplikasi SIM Nasional Presisi (Sinar). Apalagi, sebelumnya, Polri juga meluncurkan Electronic traffic law enforcement (e-TLE).

“Saya mengapresiasi langkah Kapolri meluncurkan aplikasi SIM online SINAR. Dengan aplikasi SINAR masyarakat yang ingin memperpanjang SIM tidak perlu datang ke Satpas atau Satuan Penyelenggara Administrasi SIM. Tidak perlu repot memfotokopi dokumen dan membawanya dalam satu map. Serta tidak perlu membuang waktu karena padatnya antrian,” ungkap politisi yang biasa disapa Bamsoet itu, usai menghadiri peluncuran SINAR.

Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan, masyarakat hanya wajib datang ke Satpas pada saat pembuatan SIM baru, karena harus melakukan ujian praktek. Sementara uji teori, pemeriksaan psikologi, dan pemeriksaan kesehatan bisa dilakukan secara online melalui e-RIKKES dan e-PPsi yang terdapat dalam aplikasi SINAR.

“Pembayaran untuk perpanjangan masa berlaku SIM juga dilakukan secara online melalui virtual account BNI. Menjadikan Polri sebagai kementerian/lembaga pertama yang menerapkan pembayaran PNBP melalui virtual account. Setelah melakukan pembayaran, SIM yang telah dicetak dikirim langsung ke depan pintu rumah pemohon melalui PT Pos Indonesia, maupun bisa diambil sendiri oleh pemohon di Satpas yang telah ditentukan,” jelasnya.

Ketua Umum Pengurus Besar Kesatuan Olahraga Tarung Derajat (PB KODRAT) ini menerangkan, memiliki SIM merupakan kewajiban bagi setiap pengemudi kendaraan bermotor. Sebagaimana tercantum dalam ketentuan UU Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia, UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, serta Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi.

“Namun realisasinya masih banyak pengemudi yang tidak memiliki SIM dengan alasan susah mengurusnya. Bahkan Korlantas Polri mencatat tidak kurang dari 10.000 pengemudi kendaraan bermotor di jalan raya ditilang karena tidak memiliki SIM,” terang Bamsoet.

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini menekankan, melalui kehadiran aplikasi SINAR dengan berbagai kemudahan yang ditawarkan, tidak ada lagi alasan bagi masyarakat untuk tidak mengurus perpanjangan SIM. Selain memastikan keamanan dan keselamatan di jalan raya, pembuatan maupun perpanjangan SIM juga berkontribusi dalam pendapatan negara.

“Berdasarkan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat 2019, pendapatan negara dari pembuatan dan perpanjangan SIM mencapai Rp 1,305 triliun. Antara lain Rp 662.022.775 dari pembuatan SIM baru, dan Rp 643.802.560 dari perpanjangan SIM. Setelah aplikasi SINAR hadir, jumlah tersebut bisa jadi akan meningkat di tahun mendatang,” tutur Bamsoet.

Mantan Ketua Komisi III DPR RI ini memaparkan, masa berlaku SIM adalah lima tahun. Setelah itu pemilik wajib memperpanjang masa berlakunya. Jika sebelumnya masa berlaku SIM berdasarkan tanggal lahir pemilik, sesuai surat telegram Korlantas Nomor ST/2664/X/Yan.1.1/2019, diubah menjadi berdasarkan tanggal penerbitannya.

“Sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif atas Jenis PNBP pada Polri, biaya pembuatan SIM A mencapai Rp 120.000, perpanjangannya mencapai Rp 80.000. Sementara pembuatan SIM C mencapai Rp 100.000, perpanjangannya mencapai Rp 75.000. Biaya tambahan lainnya adalah asuransi Rp 30.000, pemeriksaan kesehatan Rp 25.000, dan biaya surat keterangan uji klinik pengemudi (SKUKP) untuk SIM umum sebesar Rp 50.000,” papar Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menambahkan, penggunaan digitalisasi melalui aplikasi SINAR dapat mengurangi interaksi antara petugas Polri dengan masyarakat. Meminimalisir terjadinya praktik koruptip seperti percaloan, pungutan liar, maupun penyalahgunaan kewenangan lainnya.

“Aplikasi SINAR juga memberikan akses big data yang sangat kuat bagi Polri, untuk kemudian dimanfaatkan lebih jauh bagi peningkatakan pelayan terhadap masyarakat. Terobosan ini menandakan Polri, khususnya Korlantas, semakin maju. Semakin adaptif terhadap perkembangan teknologi informasi,” demikian kata Bambang Soesatyo. (dap)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *